ska

Friday, September 3, 2004
CINTA! OH! CINTA!!!

"Kenapa nih anak, cemberut aja, sakit ya?" Nurul yang baru

kembali dari kamar mandi dan bertanya kepada teman

sekamarnya.

"Nurul, sampai hati Rony berbuat begini padaku", Dewi

menangis teresak-esak.



"Kenapa?" Nurul bertanya kembali, agak panik dengan Dewi

yang semakin kuat esakannya.



"Kami, kami, kami dah putus", raung Dewi.

Episod di atas mungkin sesuatu yang amat biasa kita temui.

Bercinta dan merana, kecewa dan dalam sesetengah stres

"frust menonggeng" hingga hilang arah tujuan. Malah di

Indonesia sendiri, ruang hiburan dikuasai oleh lagu-lagu

cinta remaja. Namun, apa yang ingin disentuh di sini

bukanlah kisah cinta Romeo dan Juliet atau Laila dan

Majnun.



Perlu diketahui bahawa cinta adalah salah satu daripada

kurniaan Allah kepada manusia. Ruang lingkup cinta terlalu

luas sebenarnya namun manusia yang sering mengecilkannya.

Cinta makhluk kepada Yang Maha Esa adalah cinta yang

paling agung diantara segala cinta. Kerana itulah para

Syuhada' menentang musuh dengan penuh keberanian tanpa

bimbang terkorban dalam perjuangan.



Cinta Rasullah SAW kepada umatnya dapat dilihat dengan

jelas sewaktu peristiwa baginda dilempar dengan batu oleh

orang-orang Kafir. Sewaktu malaikat Jibril bertanya kepada

baginda apakah baginda ingin Allah menurunkan bala kepada

penduduk Kafir, baginda menyatakan bahwa mereka belum

mengenal kebenaran malah baginda mendoakan agar hati

mereka terbuka untuk menerima syiar Islam.



Begitu juga cinta para sahabat yang dalam kepada

Rasulullah SAW hinggakan sanggup berada di samping

Rasulullah walaupun nyawa mereka terancam.



Dalam hubungan manusia sesama manusia, cinta memainkan

peranan yang penting. Cinta seorang ibu kepada anaknya

membawa ke surga dan cinta seorang ayah sanggup berkorban

apa saja demi kebahagiaan anak dan isteri.Cinta diantara

suami dan isteri pula jelas tergambar dalam Surah Ar Rum

ayat 21 yang maksudnya:

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya. Dia menciptakan

untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu

cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya

di antara kamu kasih sayang. Sesungguhnya pada yang

demikian itu, benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum

yang berfikir."



Namun dewasa ini, yang sering terjadi ialah hubungan cinta

Pria dan Wanita di luar lingkungan perkawinan. Justru itu,

apa yang terjadi adalah sesuatu yang mengaibkan, kasus

buang anak yang begitu heboh dibicarakan di Indonesia

umpamanya adalah contoh cinta terlarang yang melanggar

hukum Allah yang ditetapkan. Dalam menuju kedewasaan,

minat-meminati di kalangan berlawanan jenis adalah sesuatu

yang lumrah. Namun, perasaan ini haruslah dijaga.

"You must be the master of your feelings, don't let your

feelings be the master of you"

Agak menyedihkan karena banyak yang terbawa-bawa dengan

perasaan cinta ini hingga sanggup berkorban segala-galanya

untuk orang yang dicintai padahal si dia belum lagi

menjadi suami yang sah. Bak kata orang tua-tua:

Nasi lemak buah bidara, Sayang selasih kulurutkan,

Buang emak, buang saudara, kerana kekasih kuturutkan...

.....Zulaikha cuba menggoda Nabi Yusuf dan menarik baju

yang dipakainya.....



Di sini, ingin saya buka lipatan sejarah, menyingkap kisah

cinta yang tidak dingin tidak panas, tidak kemarau tidak

hujan. Kisah cinta Nabi Allah Yusuf (Alaihissalam-AS) dan

Zulaikha. Mungkin banyak di antara kita yang mengetahui

kisah kekacakan Nabi Yusuf (AS) sehinggakan Zulaikha, ibu

angkatnya sendiri jatuh cinta padanya.



Nabi Yusuf (AS) dimasukkan ke dalam penjara setelah Al

Aziz, pembesar Mesir pada masa itu yang juga merupakan

suami Zulaikha tidak tahu apa yang patut dilakukannya

setelah peristiwa Zulaikha mencoba menggoda Nabi Yusuf

(AS) dan menarik baju yang dipakainya hingga terkoyak di

belakang. Namun dengan izin Allah, seorang bayi yang

kebetulan ada di situ berkata-kata dan membersihkan nama

Nabi Yusuf (AS) yang suci. Selepas peristiwa itu, Zulaikha

menjadi gila kerana tidak dapat menahan rasa cintanya pada

Nabi Yusuf (AS) hingga Al Aziz terpaksa melepaskannya.



Setelah 12 tahun berlalu, Nabi Yusuf (AS) dibebaskan dari

penjara dan akhirnya beliau diangkat menjadi raja. Tibalah

pada suatu hari, sewaktu Nabi Yusuf (AS) berjalan-jalan di

pasar, beliau terjumpa seorang perempuan tua yang gila dan

asyik menyebut-nyebut namanya. Rupa-rupanya, perempuan itu

ialah Zulaikha. Dengan izin Allah, Zulaikha menjadi muda

kembali hasil mukjizat Nabi Yusuf (AS), dan mereka

menikah.

"Pada hari ini Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu

dan telah Aku cukupkan untuk kamu nikmatKu serta telah Aku

redha Islam sebagai agama kamu."

(surah Al-Maida: 3)

Setelah peristiwa itu, Zulaikha menemui cinta yang lebih

abadi, Zulaikha kini benar-benar bersyukur kerana Allah

SWT yang Maha Pengasih dan Penyayang telah memberikan

peluang kedua padanya. Cinta Zulaikha kepada Nabi Yusuf

(AS) telah luput, digantikan dengan cinta makhluk terhadap

Pencipta-Nya. Masanya dihabiskan dengan bermunajat kepada

Allah hingga beliau tidak mempedulikan Nabi Yusuf (AS)

sendiri yang suatu waktu dulu digilainya.



Mengikut ceritanya, Nabi Yusuf (AS) telah menarik baju

Zulaikha yang asyik beribadat. Peristiwa ini dapat

diumpamakan sebagai qisas karena dahulu Zulaikha telah

menarik baju Nabi Yusuf (AS). Yusuf kemudian memberitahu

Zulaikha bahwa dari mereka akan lahir nabi-nabi yang akan

membawa kebenaran.



Melihat pada peristiwa ini, nyatalah cinta sesama makhluk

tidak akan kekal, apa lagi kalau cinta itu dilandaskan

kepada nafsu semata-mata. Cinta Shah Jehan kepada Mumtaz

Mahal terabdi bersama berdiri megahnya Taj Mahal, namun

sedarkah kita bahawa pembinaan Taj Mahal telah menyebabkan

tangan pengukir-pengukir yang handal dipotong semata-mata

kerana Shah Jehan tidak ingin ada bangunan lain di dunia

ini yang dapat menandingi kecantikan Taj Mahal!!



Kita haruslah sedar bahwa cinta sesama makhluk hanyalah

sementara, oleh itu adalah lebih baik sekiranya kita tak

terbawa-bawa oleh arus cinta, bermain dengan ombak

perasaan dan akhirnya karam sendiri bila cinta yang

diharap-harapkan tidak kesampaian.





::ska::

ska Reviewed by NajlA On Friday, September 3, 2004, at 11:42 AM Rating: 5
Saat ini kamu sedang membaca artikel "ska" by NajLa pada hari Friday, September 3, 2004 waktu 11:42 AM, dalam kategori . Kamu boleh menyebarluaskan artikel ska ini dengan menyertakan link sumber dari blog ini. Mudah-mudahan Artikel Mengenai ska yang ada di blog pom-ponkini bisa bermanfaat bagi semuanya.

No comments: